Rabu, Julai 7

Sultan Muhammad Al-Fateh berjaya menawan kota Konstantenople
ketika usianya baru sahaja mencecah 21

Bangkitlah Wahai Pejuang

Hari ini seperti biasa saya bangun awal pagi untuk solat subuh berjemaah di surau. Walaupun hakikatnya mata masih lagi berat untuk dibuka, maklumlah pagi tadi sempat menonton
perlawanan bola sepak separuh akhir piala dunia antara Belanda dan Uruguay, yang berkesudahan dengan kemenangan bergaya 3-1 Belanda ke atas Uruguay. Biarlah pasukan mana pon yang menang, kerana kedua-duanya tidak memberi kesan kepada diri saya. Namun apa yang lebih penting adalah tanggungjawab sebagai hamba kepada sang pencipta untuk bangun solat subuh berjemaah itulah yang lebih utama.

Teringat saya pada penulisan Ust Pahrol berkenaan umat Islam yang ketika ini semakin lemah dan sering ditindas oleh musuh-musuh islam. Kita seringkali melaungkan tentangan terhadap israel namun bagaimana dengan ibadat kita?

Kita juga seringkali berakap bab jihad, namun ibadat solat kadang-kadang kita lalai dalam melaksanakannya.Sedarlah bahawa ibadah dan jihad itu tidak terpisah. Bahkan ibadah itu sendirilah yang membangunkan roh semangat jihad.

Ustaz juga menyatakan bahawa musuh-musuh islam bimbang sekiranya bilangan umat islam yang solat subuh secara berjemaah sama dengan bilangan orang islam yang solat Jumaat! Dan ini diakui sendiri oleh cerdik pandai mereka. Jadi di sini , saya ingin mengajak diri ini dan kawan-kawan sekalian supaya didik umat ini untuk menunaikan solat subuh berjemaah di surau-surau dan masjid-masjid. Solat merupakan hubungan kita dengan Allah. Jangan harap kita akan dapat mengalahkan musuh sekiranya tidak mendapat bantuan daripada Allah.

Lihat sahaja bagaimana perang Badar, Khandak dan Ahzab, bagaimana hubungan nabi dan para sahabat dengan Allah s.w.t. Begitu juga dengan panglima Salehuddin dan Sultan Muhammad Al-Fateh, bagaimana teguhnya mereka dalam menjaga ibadah solat dan ibadah khusus yang lain. Sepatutnya semua ini kita jadikan sebagai ikutan dan pengamalan dalam kehidupan seharian kita yang makin mencabar ini.

Bersambung semula selepas solat subuh tadi, saya sempat mengikuti usrah bersama dengan ust Idris dan kawan-kawan yang lain. Kebetulan sudah lama rasanya tidah dilakukan usrah bersama-sama dengan mereka. Banyak perkara yang telah kami bincangkan dan sememangnya dapat menambah ilmu pengetahuan.
Kami sempat membaca alquran dan membincangkan tentang firman Allah di dalam surah At-Taubah daripada ayat 38 sehingga 82.


38. Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: "Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah" kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit.

39. Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

40. Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita." Maka Allah menurunkan keterangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Al-Quran menjadikan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana

41. Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.

42. Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak seberapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: "Jikalau kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu." Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.


Di dalam ayat ini, Allah telah menyuruh kita supaya berjuang di jalan Allah dalam keadaan ringan mahupun berat. Ayat ini diturunkan ketika berlakunya peperangan tabuk yang mana Allah telah menurunkan wahyu kepada Rasulullah untuk berperang. Akan tetapi ketika itu, umat islam telah diuji
dengan cuaca yang sangat panas, yang menyukarkan mereka untuk keluar berperang. Perjalanan mereka pula agak jauh dan tambahan ketika itu adalah musim tanaman mereka masak. Maka muncullah pada ketika ini golongan munafik, iaitu Ka'ab bin Malik dan beberapa orang lagi yang tidak mahu turut keluar berperang bersama rasulullah dan sahabat yang lain.
Oleh kerana itu, Allah telah menempelak mereka yang munafik ini akan kebinasaan yang akan mereka hadapi atas sumpah mereka yang palsu sepertimana dalam firman-Nya pada ayat ke 42

Berinfaklah di jalan Allah

Suatu perkara lagi yang boleh dijadikan iktibar dalam peristiwa perang tabuk ini adalah berkenaan amalan sedekah dan menginfakkan jiwa dan harta benda ke jalan Allah swt.
Di dalam peristiwa perang tabuk, saidina Abu Bakar telah mendermakan kesemua hartanya untuk diberikan kepada rasulullah bagi persiapan menghadapi perang sehingga apabila ditanya oleh rasulullah apa yang tinggal pada nya? lalu beliau menjawab hanya Allah dan Rasul. Saidina Umar pula telah mendermakan separuh daripada hartanya untuk perjuangan menentang golongan kafir. Begitulah kehebatan para sahabat yang ditarbiah oleh rasulullah dalam menghadapi perjuangan menyebarkan risalah islam.
Mereka jelas tentang firman Allah dalam surah at-taubah ayat ke-38 :

38. Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: "Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah" kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit.

Penutup

Sebagai umat yang mengaku mencintai nabi muhammad saw, seharusnya kita tidak mudah mengalah dan malas dalam menyampaikan risalah dakwah ini . Lebih-lebih lagi apabila kita diuji dengan pelbagai mehnah dan trebulasi yang mampu menyebabkan seseorang tersungkur dari perjuangan ini. Semoga Allah sentiasa memberikan kekuatan kepada diri saya dan anda semua untuk terus istiqamah dalam jalan perjuangan ini.

Selasa, Julai 6

kepulangan yang dirindui...

jangan biarkan blogmu dipenuhi sawang....

Setelah lima bulan lamanya saya membiarkan sawang memenuhi laman ini, akhirnya saya kembali dengan azam dan semangat yang baru. Sedih juga bila melihat kawan-kawan yang lain sibuk mengupdate blog, tapi diri ini tidak melakukan sesuatu yang sepatutnya dilakukan seperti mereka itu. Ada juga kawan-kawan yang menasihatkan supaya rajin-rajinlah update blog tu. Saya rasa mungkin masanya sudah tiba untuk saya menyahut nasihat yang diberikan itu.

Sekadar perkongsian.

Mungkin post saya kali ini bukanlah yang asli daripada penulisan saya sendiri, namun saya berdoa supaya Allah akan permudahkan saya untuk terus istiqomah dalam menyambung risalah perjuangan nabi Muhammad SAW dalam menyampaikan dakwah melalui pelbagai medium yang ada kini termasuklah penulisan melalui blog ini. Semoga perkongsian yang saya ambil daripada blog ini dapat memberi manfaat kepada diri saya dan juga anda semua dalam meneruskan niat yang murni ini...

disunting daripada langitilahi.com

Ada beberapa orang yang bertanya dengan saya sebelum ini, bagaimana hendak menjadi penulis, bagaimana hendak mencipta satu karya dan sebagainya, hari ini saya akan kongsikan sedikit bersama anda, berdasarkan pengalaman saya.


Bermula dengan niat

Pada saya, perjalanan seorang penulis yang baik, dan mampu memberikan kesan kepada manusia adalah dengan niat. Jika benar kita adalah seorang penulis yang mempunyai keterikatan dengan Allah SWT, maka kita akan memerhatikan niat kita sebelum memulakan perjalanan dalam alam penulisan.

“Setiap amal itu disertai niat, setiap orang apa yang diniatkan olehnya, barangsiapa yang berhijrah ke arah Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya akan kepada Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa yang berhijrah kerana dunia, untuk mendapatkan habuannya, atau kerana perempuan untuk menikahinya, maka dia akan berhijrah ke arah apa yang dia hijrahkan kepadanya” Riwayat Bukhari dan Muslim.

Seorang penulis perlu menyoal kepada dirinya: “Untuk apa aku menulis?”, “Apa niat aku menulis karya ni?”, “Atas dasar apa aku menjadi penulis?”

Kenapa saya tetapkan perihal niat? Kerana niat adalah asas. Kita akan bergerak ke arah apa yang diniatkan oleh kita secara tidak sedar. Seorag ulama’ berkata:

“Keputusasaan di tengah perjalanan, adalah kerana wujud kesilapan di titik permulaan”

Maka, sesiapa yang mempunyai minat untuk menjadi penulis, saya senang kalau dia perhatikan niatya terlebih dahulu, menjadikan niatnya niat yang bersih, sebelum dia bergerak lebih jauh dengan menulis itu dan ini, agar penulisannya nanti menjadi penulisa yang juga bersih dan bermakna kepada dirinya, dan juga pembaca.


Bakat atau latihan?

Soalan panas. Menulis ini perlukan bakat kah? Atau cukup sekadar kita melakukan latihan?

Kalau soalan ini dilontarkan kepada saya, saya akan berkata bahawa bakat semula jadi dalam bidag penulisan, hanyalah nilai tambah sahaja. Hakikatnya, latihan memberikan sokongan yang besar dalam menjayakan penulisan kita.

Bakat, hakikatnya anda boleh hadirkannya. Hadirkan bagaimana? Dengan latihan.

Dan kalau anda perhatikan, seseorang yang genius di dalam sesuatu bidang, jika dia tidak berusaha pun, dia tidak akan ke mana-mana hanya dengan kegeniusannya.

Apa latihan sebagai seorang penulis?


Beberapa aspek yang perlu diperhatikan

Untuk saya, seorang penulis perlu melatih dirinya dalam beberapa aspek.

Aspek 1: Melatih untuk menguatkan hubungannya dengan Allah SWT – Hal ini kerana, jika anda berniat untuk menulis bagi membantu ummah berubah, bagi mempertingkatkan diri dan menyedarkan masyarakat berkenaan sesuatu perkara, maka hendaklah anda melatih diri anda untuk menjadi hamba. Yang menyampaikan penulisan kita, adalah Allah SWT. Siapakah yang meyakini?

Aspek 2: Melatih untuk memperbanyakkan pembacaan – Seorang penulis perlu ada ilmu. Barulah penulisannya kuat. Tidak bercakap atas angin, tidak memberikan sesuatu yang rapuh, dan penyampaiannya teguh lagi meyakinkan. Penulis yang tiada ilmu, dia tidak akan membina, tetapi sekadar menghancurkan pula pembaca-pembaca yang membaca karyanya. A Samad Said ada berkata, apabila ditanya berkenaan bagaimana hendak menulis: “Baca, baca, baca, baca kemudian tulis”

Aspek 3: Berdisplin dalam mewujudkan kebolehan menulis – anda ada masa tetap untuk anda menulis. Seminggu sekali atau beberapa kali, untuk mengasah gaya penulisan, teknik penulisan. Dan perlu rajin, perlu berdisiplin, atau seorang penulis itu tidak akan berjaya mempertingkatkan seni penulisannya sampai bila-bila. Memperbanyakkan bacaan juga hakikatnya merupakan salah satu disiplin, latihan, untuk mewujudkan, mencatikkan kebolehan menulis.

Aspek 4: Melatih minda supaya proaktif – ini amat penting kerana bagi seorang penulis, idea adalah antara nyawanya. Penulis yang tiada idea, tidak akan mampu menulis. Sebab itu, seorang penulis perlu bijak menterjemahkan segala apa yang dia lihat, dia lakukan, dia lalui, dia kenali, dia ketahui, kepada idea-idea. Penulis yang mampu berbuat begini, maka dia akan mampu menjadi penulis yang baik.

Aspek 5: Melatih hati untuk rendah – Dan akhir sekali, penulis yang baik adalah dia merendahkan hatinya. Dia menghubungkan segala usahanya tadi, dengan Allah SWT. Segala hasil yang dapat dia perah dari usahanya tadi, dia kembalikan kepada Allah dengan berterima kasih dan merasa itu semua hadiah daripada-Nya. Dia menghubungkan penulisanya, dengan Allah SWT. Dia tidak lemas dengan karyanya, dia tidak tenggelam dalam lautan ilmunya, dia tidak ujub dengan kebolehanya. Ini satu aspek yang menjadikan seseorang itu penulis yang baik.




Khamis, Januari 21

Kegagalan Akan Menambah Ilmu Untuk Lebih Berjaya


Pernah gagal? Pernahkah dalam hidup anda, anda merancang melakukan sesuatu kemudian gagal? Atau pernahkah anda berusaha melakukan sesuatu, kemudian usaha anda itu gagal dan anda berhenti di pertengahan jalan?

Ramai orang apabila melihat perkataan gagal, mereka akan menjadi takut. Seperti ramai antara kawan saya sendiri, kalau nampak gagal tu, rasa macam x de makna untuk hidup lagi selepas gagal. Semua orang takut untuk gagal.Bagi mereka, gagal itu satu titik hitam.

Tetapi bagi saya, gagal itu satu yang lumrah.Saya sendiri banyak kali gagal dalam kehidupan. Memang sakit dan pedih apabila gagal. Tambahan pula apabila manusia sekelilimh akan mengutuk dan mencerca kita atas kegagalan itu.Tetapi gagal pada saya akan membuatkan kita menjadi lebih kuat. Apabila gagal, sebenarnya kita telah menambah satu ilmu baru yang boleh kita jadikan tangga untuk peningkatan.

Siapa yang tidak tahu sejarah penciptaan mentol? Thomas Edison mencipta mentol itu selepas 2000 kali percubaannya tidak berjaya.Apabila ditanya, bagaimana dia boleh berusaha sebegitu rupa walaupon menghadapi 2000 kali kegagalan, dia berkata:

"Saya tidak gagal, saya hanya berjaya selepas 2000 kali mencuba."

Ya....itulah yang saya hendak anda lihat.Kenapa perlu takut gagal? Kita sepatutnya perlu berusaha bersungguh-sungguh tanpa rasa takut dan gentar.Jangan letakkan kegagalan di dalam kamus hidup anda.Gagal hanya akan singgah dalam kehidupan anda apabila anda berputus asa. Dan ketahuilah bahawa Allah tidak suka orang yang berputus asa. Dalam al-Quran, Allah ada beberapa kali berpesan supaya kita tidak berputus asadengan rahmat-Nya.

Apabila kita tidak berjaya melakukan sesuatu, hakikatnya itu bukan satu penamat untuk kita. Malah kalau kita melihat secara positif, kegagalan kita itu akan membuatkan kita berfikir panjang dan bermuhasabah. Kita akan mendapat ilmu baru apabila tidak berjaya.Kita akan bertanya diri kita kenapa kita tidak berjaya dan kita akan lihat kenapa kita tidak berjaya. Dari situ, kita boleh menyusun semula langkah, untuk terus membaiki dan mempertingkatkan prestasi agar kesilapan lama tidak berulang.Kalu kita buat silap pun, kita tidak akan buat kesilapan yang sama.

Ya. Gagal itu hanya berlaku apabila anda berhenti. Seperti kehidupan.Jika anda berdosa kepada Allah, adakah itu penamat segalanya? Malah Allah menyuruh anda agar bertaubat berkali-kali kepada-Nya.Allah suka orang yang berkali-kali bertaubat

"Sesungguhnya Allah mencintai mereka yang seringbertabat dan membersihkan diri."

Nah...anda hanya gagal apabila anda terhenti dalam melakukan maksiat.

Lihat, gagal hanya apabila berhenti. Sebenarnya, berjaya atau tidak, itu semuanya terletak pada tangan kita. Jika kita menganggap sesuatu perkara itu penting, maka kita tidak akan senang-senang mengalah atas segala cabaran dan dugaan yang kita hadapi sepanjang mencapai matlamat itu.

Lihat Rasulullah SAW ketika peristiwa Ta'if. Baginda dihalau, dibaling batu sehingga seluruh tubuh baginda luka. Adakah baginda berhenti? Tidak, malah baginda meneruskan lagi dakwah baginda. Gagal? Tidak, baginda berjaya.

Bagaimana?

Anda hendak gagal?

Masih takut dengan kegagalan?

Gagal itu terletak pada tangan anda.A

Antara anda mahu atau tidak sahaja.

Khamis, Januari 7

MOTIVASI : CABARAN DEMI CABARAN





Apa yang menjadikan kehidupan manusia itu satu kehidupan yang bermakna?

Kerana wujudnya cabaran.

Didatangkan oleh siapa cabaran itu?

Allah. Walaupun mungkin zahirnya kita lihat bahawa yang menganiayai kita adalah sahabat kita. Walaupun yang kita nampak memecah rumah kita adalah pencuri. Walaupun yang memukul kita adalah seorang pembuli. Walaupun yang menyakitkan kita adalah kerja yang bertimbun. Walaupun yang menyebalkan kita adalah trafik jalan raya. Walaupun itu, walaupun ini.

Allahlah yang mendatangkan cabaran itu kepada kita.

Bukan untuk apa.

Sekadar menguji apakah kita ini benar-bbenar seorang hamba-Nya.

Ya, kita lelah

Tidak sembuh kecederaan semalam, hari ini muncul luka baru.

Kita rasa lelah. Rasa penat. Rasa bosan. Ayat kasarnya, fed up. Tidak kira apa pun pekerjaan kita, bagaimana pun sikap kita, macam mana pun status kita, cabaran akan wujud bersama perjalanan hidup kita.

Ini hakikatnya yang perlu kita terima.

Kita hanya hamba. Tidak layak berkata apa. Melainkan berhadapan sahaja dengan cabaran dan dugaan yang terbentang di hadapan kita. Siapa kita? Kita hanyalah hamba. Benda itu perlu dipakukan dengan kemas di dalam jiwa kita.

Namun, apakah Allah SWT sebagai TUAN dan TUHAN kita itu, suka-suka sahaja melihat kita berhadapan dengan kesukaran demi kesukaran yang mendatang?

Tidak.

Dalam celahan kesukaran ini, Dia tidak meninggalkan kita sebenarnya.

Oh, tidak pula kita nampak

Wahai manusia-manusia yang merasai dirinya ditinggalkan Allah! Wahai manusia-manusia yang merasai dirinya tidak diperhatikan Allah! Wahai manusia-manusia yang rasa dirinya dibuli oleh takdir! Wahai manusia-manusia yang merasakan dirinya dizalimi sepanjang kehidupan ini!

Saya menyeru kalian untuk membaca apa yang telah difirmankan oleh Allah SWT kepada Rasul-Nya, yang akhirnya disampaikan kepada kita untuk menyedari kebenaranya.

“1. Demi waktu dhuha. Dan malam apabila ia sunyi-sepi . “

“3. (Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu,”

“3. Dan Ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik).”

“4. Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.”

“5. Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda – berpuas hati”

“6. Bukankah dia mendapati engkau yatim piatu, lalu la memberikan perlindungan?”

“7. Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu – Al-Quran)?”

“8. Dan didapatiNya engkau miskin(yatim piatu), lalu Ia memberikan kekayaan(menjadi rasul yang membawa risalah)?”

“9. Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya.”

“10. Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik.”

“11. Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.” Surah Ad-Dhuha ayat 1-11.

Ya. Perhatikanlah ayat ini. Kata-kata pujukan yang menghangat. Siapakah yang menyatakan dirimu ditinggalkan wahai manusia? Siapakah yang menyatakan dirimu dizalimi wahai manusia?

Tahukah kamu wahai manusia, apakah surah yang turun selepas Surah Ad-Dhuha?

Bacalah!

“1. Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk) ? “

“2. Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam)”

“3. Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)?”

“4. Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)?”

“5. Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, “

“6. (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.”

“7. Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain),”

“8. Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini).” Surah Asy-Syarh ayat 1-8.

Siapakah yang berani menyatakan bahawa Allah meninggalkannya sekarang?

Tusukkanlah ayat-ayat ini di dalam jiwamu wahai insan. Apakah kamu ini manusia yang tidak memerhatikan?

Bukan Ditinggalkan, Tetapi Kita Yang meninggalkan

Hakikatnya, lemah apabila diduga cabaran hidup ini, yang akhirnya membuatkan kita tersungkur cacat, adalah disebabkan diri manusia yang telah meninggalkan Allah SWT sebagai sumber kekuatannya.

Allah, tidak pernah menzalimi hamba-hamba-Nya. Tetapi, hamba-hamba-Nya sahaja yang menzalimi diri mereka sendiri.

Zalim bermaksud tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Semua kita lahir di atas fitrah Islam. Tetapi kita tidak meletakkan diri kita di dalam Islam dengan sebenar-benarnya. Fitrah kita adalah mengakui bahawa Allah adalah Ilah kita, Rabb kita, tetapi kita hari ini tidak bertindak sedemikian rupa. Kita pagari Islam hanya di dalam masjid sahaja. Kita ingat Allah hanya ketika saudara mara kita mati sahaja.

Maka apakah kita punya kekuatan bila didatangkan kepada kita cabaran?

Kepada siapa kita hendak berpaut? Kepada yang menghadapi cabaran jugakah?

Oh, sesungguhnya kita telah menzalimi diri.

Penutup: Cabaran Itu Hanya Terhenti Apabila Mati

Kepada diri saya dan semua, ketahuilah bahawa kembar kepada kehidupan ini adalah ujian. Jika bukan, maka Adam AS tidak akan terlempar keluar dari Syurga.

Cabaran akan sentiasa mengejar kita walaupun kita duduk diam dan tidak melakukan apa-apa. Memasung diri dari tidak melakukan apa-apa kerana takutkan cabaran adalah tindakan terbodoh di dalam dunia.

Maka bangkitlah. Rentaslah segala lautan cabaran dan dugaan yang wujud dalam kehidupan kita ini. Kunci untuk tabah merentasinya adalah dengan menghubungkan kita kepada Pencipta Cabaran. Dialah Allah, Yang Maha Berkuasa Lagi Perkasa.

Andai kita tidak kembali kepada-Nya, maka sesungguhnya kita hanya akan tersungkur, dan tidak akan mampu bangkit semula.

Dia sedang menghulurkan tangan-Nya sekarang, apakah pantas kita melewat-lewatkan diri kita untuk menyambut tawaran-Nya?

Jika kita sengaja melewatkan diri, ketahuilah apabila kita gugur dihentam badai cabaran nanti, kita adalah orang yang merugi.

p/s

diambil dari langitilahi.com

Selasa, Oktober 27

Doakan Yang Terbaik



Hari ini merupakan hari pertama aku akan menduduki peperiksaan akhir untuk semester ini. Walaupun masa untuk peperiksaan semakin hampir, aku terpanggil untuk menulis sedikit cebisan di ruang ini untuk meredakan hati aku yang terasa sedikit kebosanan.

Seperti mana semua orang yang akan menduduki peperiksaan, aku mengharapkan peperiksaaan kali ini merupakan peperiksaan yang terbaik dapat aku hadapi. Justeru aku mengharapkan doa daripada semua yang mengenali diri ini terutama kedua ibu bapa yang aku sayangi, seterusnya kawan2 agar mendoakan kejayaan aku dalam peperiksaan yang bakal aku hadapi.

Sesungguhnya peperiksaan ini bukanlah segala-galanya. Tetapi, melalui peperiksaanlah aku dapat menguji sejauh mana kefahaman aku dengan apa yang telah dipelajari selama berminggu-minggu hadir ke kuliyah.

Akhir kalam, 'semoga berjaya'

~ insan biasa

Rabu, Oktober 14

Terima Peperiksaan Secara Positif


“Peperiksaan yang berlangsung selama beberapa hari tidak wajar menghukum seluruh hidup anda. Anda telah berjaya menempuh alam pembelajaran untuk beberapa tahun, tentulah tidak wajar peperiksaan yang hanya memakan masa beberapa hari memusnahkan seluruh impian anda” GuruBashid

1 Peperiksaan adalah peluang yang diberi kepada anda. Peluang ini hanya datang sekali dalam hidup anda.

2 Jangan bersangka buruk dengan peperiksaan dan sesiapa sahaja yang terbabit dengan sistem penilaian itu. Tetapi terimalah kehadirannya dengan rasa yakin, tenang dan ceria.

3 Inilah saatnya anda membuktikan kepada orang-orang yang anda sayangi bahawa anda benar-benar mampu.

4 Melalui peperiksaan ini, anda akan menghadiahkan sebuah kejayaan dan kegembiraan yang bakal dikongsi bersama dengan ibu, bapa, penjaga dan keluarga anda.

5 Ambillah dan gunakanlah peluang yang ada ini dengan melakukan yang terbaik. Kalau pun bukan untuk ibu bapa dan guru-guru anda, lakukannya untuk diri anda sendiri.

6 Anda boleh juga menggunakan peluang keemasan ini untuk “membalas dendam”. Anda mungkin berdendam dengan seseorang yang selama ini memandang rendah kepada kemampuan anda. Melalui senjata peperiksaan ini jangan lepaskan mereka.

7 Anda tidak perlu memaki hamun mereka, jauh sekali mencederakan mereka. Anda hanya perlu melampiaskan seluruh rasa marah dan dendam anda melalui kertas jawapan.

8 Pastikan anda jawab sebaik mungkin dan niatkan jawapan terbaik itu untuk orang-orang yang anda benci selama ini.

9 Buktikan kepada mereka bahawa anda tidak seperti yang mereka sangkakan. Anda bukan bodoh atau lemah. Anda cuma belum mendapat kesempatan yang sesuai untuk membuktikan kepandaian anda. Dan kini anda benar-benar menemuinya, iaitu peperiksaan.

10 Anda patut tunjukkan slip keputusan yang bakal anda terima nanti di hadapan mereka dan biarkan mereka tercengang dengan keputusan yang anda capai.

11 Beritahu mereka bahawa sangkaan mereka terhadap anda selama ini tidak betul. Katakan kepada mereka bahawa “saya bukan bodoh seperti yang cikgu, mak atau ayah pernah kata“.

12 Peperiksaan yang berlangsung selama beberapa hari tidak wajar menghukum seluruh hidup anda. Anda telah berjaya menempuh alam pembelajaran untuk beberapa tahun, tentulah tidak wajar peperiksaan yang hanya memakan masa beberapa hari memusnahkan seluruh impian anda.

13 Peperiksaan tidak boleh dibenarkan merosakkan seluruh masa depan anda. Peperiksaan harus diterima secara husnud dzan (sangka baik).

14 Percayalah, peperiksaan diwujudkan untuk mencari jawapan-jawapan yang betul dan mereka yang berjaya, bukannya mencari jawapan yang salah dan mereka yang gagal.

15 Lebih ramai yang dapat menjawap soalan dengan betul dan lebih ramai yang berjaya, itulah sebenarnya yang dicari dalam peperiksaan.

16 Semua yang terlibat dalam peperiksaan seperti pengawas peperiksaan, penggubal soalan dan pemeriksa kertas jawapan adalah individu-individu yang menaruh kepercayaan kepada anda dan akan membantu anda melakukan yang terbaik.

SELAMAT MENDUDUKI PEPERIKSAAN

Jadikanlah Dirimu Orang Alim

Dari Abu Bakrah ra., Dari Nabi s.a.w., sabdanya: "Jadikanlah dirimu orang alim atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pelajaran agama, atau pun orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut); dan janganlah engkau menjadi (dari) golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa."
(Al-Bazzar)

Tiap-tiap seorang dikehendaki menentukan sikapnya terhadap ilmu pengetahuan agama dengan salah satu dari empat cara, iaitu menjadikan dirinya orang alim yang mengajar atau orang yang belajar atau orang yang mendengar syarahan-syarahan agama atau pun orang yang mencintai dan menghargai salah satu dari tiga golongan yang tersebut dengan menurut jejak langkahnya.

Dengan sikap yang demikian, seseorang itu terjamin untuk mendapat keselamatan dan kebahagiaan, sama ada dalam perkara jasmaninya mahu pun rohaninya, kerana ia sentiasa dalam jagaan ilmu pengetahuan yang memimpinnya ke jalan yang benar dan memberinya kesedaran untuk memilih yang baik dari yang buruk dan yang hak dari yang batil.

Ada pun golongan yang kelima, iaitu yang tidak termasuk dalam salah satu dari empat golongan yang tersebut, maka mereka adalah golongan yang binasa, kerana mereka tidak ada pimpinan yang dengannya mereka dapat membezakan di antara yang benar dengan yang salah.

Imam Mawardi menyatakan: Bahawa orang yang menganggap ilmu syarak itu tidak ada faedahnya dipelajari dan lebih baik sahaja ditinggalkan, sebenarnya orang itu tenggelam dalam kesesatan dan jauh dan mendapat hidayat pertunjuk, serta ia termasuk dalam golongan yang kelima yang binasa.