Khamis, Januari 21

Kegagalan Akan Menambah Ilmu Untuk Lebih Berjaya


Pernah gagal? Pernahkah dalam hidup anda, anda merancang melakukan sesuatu kemudian gagal? Atau pernahkah anda berusaha melakukan sesuatu, kemudian usaha anda itu gagal dan anda berhenti di pertengahan jalan?

Ramai orang apabila melihat perkataan gagal, mereka akan menjadi takut. Seperti ramai antara kawan saya sendiri, kalau nampak gagal tu, rasa macam x de makna untuk hidup lagi selepas gagal. Semua orang takut untuk gagal.Bagi mereka, gagal itu satu titik hitam.

Tetapi bagi saya, gagal itu satu yang lumrah.Saya sendiri banyak kali gagal dalam kehidupan. Memang sakit dan pedih apabila gagal. Tambahan pula apabila manusia sekelilimh akan mengutuk dan mencerca kita atas kegagalan itu.Tetapi gagal pada saya akan membuatkan kita menjadi lebih kuat. Apabila gagal, sebenarnya kita telah menambah satu ilmu baru yang boleh kita jadikan tangga untuk peningkatan.

Siapa yang tidak tahu sejarah penciptaan mentol? Thomas Edison mencipta mentol itu selepas 2000 kali percubaannya tidak berjaya.Apabila ditanya, bagaimana dia boleh berusaha sebegitu rupa walaupon menghadapi 2000 kali kegagalan, dia berkata:

"Saya tidak gagal, saya hanya berjaya selepas 2000 kali mencuba."

Ya....itulah yang saya hendak anda lihat.Kenapa perlu takut gagal? Kita sepatutnya perlu berusaha bersungguh-sungguh tanpa rasa takut dan gentar.Jangan letakkan kegagalan di dalam kamus hidup anda.Gagal hanya akan singgah dalam kehidupan anda apabila anda berputus asa. Dan ketahuilah bahawa Allah tidak suka orang yang berputus asa. Dalam al-Quran, Allah ada beberapa kali berpesan supaya kita tidak berputus asadengan rahmat-Nya.

Apabila kita tidak berjaya melakukan sesuatu, hakikatnya itu bukan satu penamat untuk kita. Malah kalau kita melihat secara positif, kegagalan kita itu akan membuatkan kita berfikir panjang dan bermuhasabah. Kita akan mendapat ilmu baru apabila tidak berjaya.Kita akan bertanya diri kita kenapa kita tidak berjaya dan kita akan lihat kenapa kita tidak berjaya. Dari situ, kita boleh menyusun semula langkah, untuk terus membaiki dan mempertingkatkan prestasi agar kesilapan lama tidak berulang.Kalu kita buat silap pun, kita tidak akan buat kesilapan yang sama.

Ya. Gagal itu hanya berlaku apabila anda berhenti. Seperti kehidupan.Jika anda berdosa kepada Allah, adakah itu penamat segalanya? Malah Allah menyuruh anda agar bertaubat berkali-kali kepada-Nya.Allah suka orang yang berkali-kali bertaubat

"Sesungguhnya Allah mencintai mereka yang seringbertabat dan membersihkan diri."

Nah...anda hanya gagal apabila anda terhenti dalam melakukan maksiat.

Lihat, gagal hanya apabila berhenti. Sebenarnya, berjaya atau tidak, itu semuanya terletak pada tangan kita. Jika kita menganggap sesuatu perkara itu penting, maka kita tidak akan senang-senang mengalah atas segala cabaran dan dugaan yang kita hadapi sepanjang mencapai matlamat itu.

Lihat Rasulullah SAW ketika peristiwa Ta'if. Baginda dihalau, dibaling batu sehingga seluruh tubuh baginda luka. Adakah baginda berhenti? Tidak, malah baginda meneruskan lagi dakwah baginda. Gagal? Tidak, baginda berjaya.

Bagaimana?

Anda hendak gagal?

Masih takut dengan kegagalan?

Gagal itu terletak pada tangan anda.A

Antara anda mahu atau tidak sahaja.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan